ECB Tentang Virtual Currency

ECB Tentang Virtual Currency

Jurnal
February 8, 2016 by Edukasi Bitcoin
812
Skema mata uang virtual berbeda dari skema uang elektronik selama ini yang digunakan sebagai unit akun yang tidak memiliki rekan fisik dengan status yang sah. Tidak adanya kerangka hukum menyebabkan perbedaan.
ECB tentang virtual currency

Komunitas virtual telah menjamur dalam beberapa tahun terakhir . Fenomena ini dipicu oleh perkembangan teknologi dan diiringi dengan peningkatan penggunaan internet. Dalam beberapa kasus, komunitas ini telah dibuat serta mengsirkulasikan mata uang mereka sendiri untuk ditukar dengan barang dan jasa yang mereka tawarkan, serta menyediakan alat tukar dan unit rekening untuk komunitas virtual tertentu tersebut.

Tulisan ini bertujuan untuk memberikan kejelasan tentang mata uang virtual dan mencoba untuk mengatasi masalah menggunakan pendekatan terstruktur. Hal ini penting untuk mempertimbangkan bahwa mata uang ini kedua menyerupai uang dan selalu datang dengan sistem mereka sendiri dan didedikasikan pada ritel pembayaran; dua aspek ditutupi dengan istilah “skema mata uang virtual”. Skema mata uang virtual yang relevan di beberapa daerah yang menjadi bagian dari sistem keuangan, oleh karena itu menarik perhatian bank sentral. Ini, antara lain, menjelaskan tentang bunga ECB dalam melaksanakan analisis, terutama dalam perannya sebagai katalis sistem pembayaran dan juga sebagai fungsi pengawasannya.

Laporan ini dimulai dengan terlebih dahulu mendefinisikan dan mengklasifikasikan skema mata uang virtual berdasarkan karakteristik yang diamati; hal ini mungkin bisa berubah di masa depan, yang dapat mempengaruhi definisi saat ini. Sebuah mata uang virtual dapat didefinisikan sebagai jenis yang tidak diatur, uang digital, yang ditempatkan dan biasanya dikendalikan oleh pengembang, digunakan dan diterima di antara anggota komunitas virtual tertentu.

Tergantung pada interaksi mereka secara tradisional, uang “nyata” dan ekonomi riil, skema mata uang virtual dapat diklasifikasikan menjadi tiga jenis: Tipe 1, yang digunakan untuk merujuk skema mata uang virtual yang tertutup, pada dasarnya digunakan dalam game online; Tipe 2 skema mata uang virtual yang memiliki aliran searah (biasanya inflow), yaitu ada tingkat konversi untuk membeli mata uang virtual, kemudian dapat digunakan untuk membeli barang dan jasa virtual, tapi bisa juga untuk membeli barang dan jasa yang nyata; dan Ke 3 skema mata uang virtual memiliki arus dua arah, yaitu mata uang virtual yang bertindak seperti mata uang yang lain, dengan dua tukar (membeli dan menjual), yang dapat digunakan untuk membeli barang dan jasa virtual, tetapi juga untuk membeli barang dan jasa yang nyata.

Skema mata uang virtual berbeda dari skema uang elektronik selama ini yang digunakan sebagai unit akun yang tidak memiliki rekan fisik dengan status yang sah. Tidak adanya kerangka hukum menyebabkan perbedaan. Pertama, pelaku keuangan tradisional, termasuk bank sentral, tidak terlibat. Penerbit mata uang dan skema pemilik, biasanya perusahaan swasta non-keuangan.

Hal tersebut berarti bahwa pengaturan dan pengawasan sektor pengaturan keuangan yang tidak berlaku. Kedua, hubungan antara mata uang virtual dan mata uang tradisional (contohnya mata uang dengan status legal) tidak diatur oleh hukum, yang memungkinkan terjadi bermasalah atau mahalnya jika mencairkan dana, jika ini bahkan diizinkan. Terakhir, fakta bahwa mata uang didenominasi berbeda (contohnya selain euro, dolar AS, dll) yang berarti, kontrol penuh dari mata uang virtual diberikan kepada penerbitnya, yang mengatur skema dan mengelola pasokan uang.

Ada beberapa alasan bisnis di balik pembentukan skema mata uang virtual. Mereka dapat memberikan insentif keuangan bagi pengguna komunitas virtual untuk terus berpartisipasi, atau membuat efek lock-in. Selain itu, dengan skema ini mampu menghasilkan pendapatan bagi pemiliknya. Selain itu, skema mata uang virtual, memungkinkan pemilik komunitas virtual untuk mengontrol elemen dasar (penciptaan uang dan / atau cara mengalokasikan dana), memberikan tingkat fleksibilitas yang tinggi mengenai model bisnis dan strategi bisnis dalam masyarakat. Akhirnya, khusus untuk skema tipe 3, mata uang virtual juga dapat diterapkan untuk bersaing dengan mata uang tradisional, seperti euro atau dolar AS.

Add a Comment